Home » , » Kapolda kesulitan untuk menjamin tidak terulangnya kembali konflik di Kwamki Lama, Mimika, Papua

Kapolda kesulitan untuk menjamin tidak terulangnya kembali konflik di Kwamki Lama, Mimika, Papua

Kepala Polda Papua Inspektur Jenderal Polisi BL Tobing mengakui, polisi saat ini mengalami kesulitan untuk menjamin tidak terulangnya kembali konflik di Kwamki Lama, Kabupaten Mimika, Papua.

"Polri mengalami kesulitan untuk bisa menjamin tidak terulangnya pertikaian atau konflik yang terjadi di kawasan Kwamki Lama karena apa yang mereka katakan berbeda dengan kenyataan," kata Kapolda Papua menjawab pertanyaan seusai buka puasa bersama di Mapolda Papua, di Jayapura, Rabu (1/8).

Karena itulah, ia menambahkan, berapa pun banyak pasukan ditempatkan tidak dapat menjamin tidak terjadinya konflik yang sudah menewaskan warga dari kedua kelompok yang bertikai serta melukai ratusan orang tersebut.

Menurut dia, seharusnya situasi itu disikapi secara serius oleh Pemerintah Provinsi Papua. Sebab, mereka yang bertikai itu bukan penduduk asli Kwamki Lama, melainkan pengungsi dari Kabupaten Puncak.

"Polisi saat ini hanya menjadi pemadam kebakaran. Saya berharap kasus tersebut segera ditangani oleh semua pihak," katanya.

Wakil Bupati Mimika Abdul Muis sebelumnya mengakui, pihaknya pun kesulitan menghadapi para warga yang merupakan pengungsi dari Kabupaten Puncak, karena apa yang mereka lakukan sudah meresahkan.

"Kami sangat berharap Pemkab Puncak segera memulangkan warganya yang mengungsi di Kwamki Lama, sehingga tidak meresahkan warga lainnya," kata Muis.

Pemda Mimika sudah berupaya mendamaikan kedua kelompok yakni Kampung Harapan (atas) dan Kampung Amole (bawah) dengan melakukan prosesi adat, yakni patah panah yang disertai bakar batu. Bahkan, prosesi itu sudah berlangsung dua kali, namun konflik masih terulang kembali hingga kini.

Kasus pertikaian yang terjadi sejak 23 Mei lalu itu berawal dari kecelakaan lalu lintas yang menewaskan warga Kampung Harapan, hingga mereka menuntut dan bahkan mengajak perang Kampung Amole.(Ant/BEY)

Sumber: www.metrotvnews.com

0 komentar:

Poskan Komentar